Assalamualaikum..

Ya Allah, Kau percomelkanlah keselamatan dan kesihatanku, Kau teguhkan ketaqwaanku dan istiqamahku, jauhkanlah diriku dari diperkenakan kesedihan dan kekecewaan pada masa sekarang dan akan datang, Sesungguhnya Engkaulah Maha Pendengar.

Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami agar isteri kami dan anak cucu kami menjadi penyenang hati kami, dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang2 yang bertaqwa (al-Furqan:74)

Tuesday, November 26, 2013

Hari Terakhir Saya di Kapit

Bismillah. 2013 merupakan tahun terakhir perkhidmatan kawe di Kapit. 5 tahun dua bulan di Kapit menjadi titik tolak pelbagai ujian dan pengalaman dilalui. Waalaupun ia bukannya suatu tempoh yang cukup lama, tetapi jatuh-bangun, keluh-kesah, sedih-tawa serta pahit-manis pengalaman banyak dipelajari bersama anak didik, sahabat dan masyarakat dalam tempoh tersebut. Semua ini telah mematangkan diri dalam erti "memberi" dalam kehidupan. Mohon maaf atas kekhilafan diri yang serba kekurangan. 
Ingin kawe kongsikan sedikit pengalaman ringkas dalam tempoh perkhidmatan di Kapit. Bukan untuk menunjuk-nunjuk, sekadar berkongsi pengalaman dengan pembaca. Jika ada yang mollek boleh la diambil manfaat. Andai ianya sesuatu yang buruk, molek kiranya dijauhi. Firman Allah dalam surat al-Imran:40; 

"...dan demikianlah hari-hari yang Kami jadikan bersilih ganti sesama manusia." 

Ya, masa yang bersilih-ganti, kehidupan kita sentiasa berubah dengan pelbagai warna corak kehidupan dan perkembangan. Mahu atau tidak kita perlu berubah kepada keadaan yang lebih baik. Pepatah Arab mengatakan air yang bertakung, lama-lama akan mati disebabkan sifatnya itu. Maka kita mesti sentiasa bersifat dinamik dan berusaha berubah menjadi lebih baik dari keadaan sebelumnya.. 

  
Semasa sibuk menghadiri Kem Tahunan Rejimen 506 AW di kelantan, kawe menerima surat penempatan ke Sarawak. Sungguh terkejut dan menerima dengan hati yang lapang dan tidak sabar untuk bertugas. Biasa la semangat orang muda untuk berbakti. Dak kami semua berkumpul di sebuah hotel di Sepang pada 9 November 2008. Kemudian keesokan terus terbang dengan pesawat MAS ke Kuching untuk sesi orientasi untuk beberapa hari sebelum menerima surat penempatan ke SMK Selirik. 

Pengalaman naik kapal terbang pertama kali memang mengujakan. Maklumlah kebanyakan cikgu yang posting ke Borneo kebanyakan dari latar belakang orang-orang kampung macam kawe dan tidak pernah menaiki kapal terbang. Masa ni bersama rakan-rakan guru lain yang sama posting ke Kapit seperti Ust Adnan, Cikgu Rizal, Cikgu Osman, Cikgu Nik Syazwan, Cikgu Fendi, Ckg Khairi, Ckgu Kumaresan dan ramai lagi... Semuanya melangut-langut kepala dalam flight mendengar taklimat keselamatan dan terbongkok-bongkok serta ada yang ternganga-nganga melihat pemandangan luar dari tingkap pesawat. Memang kelakar hehe termasuk lah diri kawe. 
 
Sesampai di Kapit, kawe disambut oleh guru senior di wharf dan mereka sudah uruskan kediaman sementara untuk kami semua. Alhamdulillah semuanya sporting dan sangat maraikan kami. Jumpa rakan-rakan yang sangat best. Begitu tinggi ukhwah. Saling membantu. Hidup kawe penuh ceria bersama rakan-rakan waima ketika suka dan duka mereka tetap bersama terutama Ust Adnan dan Din yang kawe pon turut sedih kerana dia tidak juga dapat pindah. Namun kawe percaya hati pejuang, perasaan sedih dibawa ketepi, yang paling penting untuk terus berkhidmad. Jodoh pertemuan dan perpisahan itu di tangan Allah. Pasti ada hikmahnya. 

"Berpisahlah, nescaya kan dapat ganti orang yang kau tinggalkan. Mengembaralah di bumi, nescaya kau temui petunjuk dalam perjalanan itu. singa tidak meninggalkan hutannya, tidak akan garang. Anak panah jika tidak meninggalkan busurnya tidak akan mengena sasaran". (Fatwat al-Fawayat 3/87, Beirut: Dar al-Sadir).

 Ramai tertanya-tanya mengapa tidak balik semenanjung? Kawe fikir kawe belum lagi puas mengembara. Ingin mencari lebih banyak pengalaman untuk dipelajari. Andai pengalaman ini tidak mampu mengubah hidup kita, sekurang-kurangnya ia mampu memberikan kesan yang lebih baik dalam kehidupan. Kerana hidup ini adalah pengembaraan yang tidak akan berhenti sehinggalah kematian menjemput kita. Sesetengah orang tidak boleh terlalu lama pada sesuatu tempat, perlukan perubahan untuk meningkatkan produktivitinya. 


 
Di Kapit, telah menemukan kawe dengan rakan-rakan tempatan yang aktif bermain tennis. Semenjak di UPSI, rutin harian kawe adalah bermain tenis. Syukur kerana di Kapit ada team tenis yang aktif. Mereka adalah antara individu penting mencorakkan kehidupan kawe di Kapit. Terima kasih kaban sekalian: James Ling, Glyn, Patrick, Fitri, Ah Hon, Ah Hai, Joseph, Leo, my partner Max Wong dan semuanya. Tidak dilupai Pemancha Badi yang banyak membantu membangunkan sukan tenis di Kapit. 

 
Selain tenis, futsal juga menjadi kegilaan kami di Kapit kerana semasa kawe posting, kebanyakan guru pada masa tu adalah kaki bola. Bak kata orang bila masuk kandang kambing, mengembek. Maka kawe yang tidak pernah main bola dan futsal telah memberanikan diri menceburi sukan ni. Pada permulaan memang sumbang, namun ruang yang diberikan oleh sahabat mebolehkan kawe bermain futsal dengan lebih baik sehingga sekarang. Tahniah buat sahabat sekalian Mat Din, Mesol, Juki, Faisal, Pek'ien, Ustad Adnan, Jebong, Abe Yus, Mat BRo, Tok Nebeng, Eid, Ikram, Hairol, Hafiz, Pool, Kamal, Rizal, Syafiq, JKK, Hamdi, Abonz, Man, Wan Azlan, dan smua la yang tak mampu untuk kawe tulis semuanya. Walaupon dikategori sebagai pasukan hiburan, tapi memang tujuan kita bersukan adalah untuk berhibur. 

 
Dalam Wataniah, kawe bergandingan dengan Cikgu Kuiek turut aktif dalam Kompeni C, Batalion 1 Rejimen 510. Alhamdulillah semua nya berjalan lancar dan semua anggota berikan kerjasama yang baik. Cikgu Kuiek sebagai peranan utama dalam memimpn Wataniah Kapit banyak membantu kawe untuk belajar sesuatu dari sini. Terima kasih juga buat semua kawan-kawan dalam Wataniah, Lt.M Patrick, Kenedy, Sjn Andrew, Munai, Saltik, Tugang, dan semua yang tak mampu untuk disenaraikan.. Banyak progra jiwa murni yang melibatkan aktiviti ke rumah panjang sehingga memerlukan kita bermalam di rumah panjang, sangat bermakna dan banyak memberikan pengalaan berharga. Kawe juga ucapkan terima kasih kerana memberi ruangg untuk kawe libatkan rakan-rakan guru menyertai aktiviti di rumah panjang bersama Wataniah Kapit. 

Ini lah antara sebahagian pengalaman bersama Wataniah Kapit yang telah didokumentasikan dalam akhbar tempatan dan nasional. Semoga terus maju jaya. Tauliah kawe telah pon tamat pada pertengahan 2012 kerana masalah teknikal. Namun dalam hati teringin untuk kembali aktif dalam wataniah suatu masa nanti. 
Bukan sahaja program khidmad masyarakat, Wataniah kapit juga akan menganjurkan program derma darah setiap tahun. Namun sehingga sekarang kawe tak pernah layak untuk menderma dan dinasihati untuk tidak menderma memandangkan BP rendah dan berat tidak cukup. Mungkin sekarang, dah boleh kut heheh.. 
 
Dan akahirnya di SMK Selirik, terima kasih kepada semua pihak. Bersama dengan dua pengetua iaitu Cikgu Lanyun Lupak dan Cikgu Ujai anak Sambau. Mereka adalah individu yang banyak membantu kawe dalam urusan perkhidmatan serta khidmad nasihat. PK1 Cikgu Azlinda juga banyak menyokong dan beri nasihat dalam segala tindak tanduk kawe. Buat Cikgu Lau (PK HEM) yang banyak berkongsi pengalaman dan membantu serta terima kasih atas kepercayaan untuk kawe uruskan disiplin sekolah pada 2013. Cikgu Davis (PKKO), terima kasih atas tunjuk ajar, walaupon dulu pernah juga pertikaikan senarai AJK yang asyik sama je dilantik dari mula posting sampai sekarang, tetapi itu semua tidak mengapa kerana ada kebaikannya apabila makin tahun tugasan kita menjadi makin lancar kerana ada pengalaman.. Cikgu Therence yang nampak garang, tetapi rupanya antara orang yang sempoi dan penuh lawak; banyak juga bagi arahan untuk pengurusan tingkatan 6. Buat Cikgu Liew (Guru Kanan Kemanusiaan) yang tidak pernah lelah mengejar saya untuk memastikan segala urusan panitia sentiasa disiapkan pada waktunya. Buat guru-guru di bawah Panitia Kawe (pengajian am) iaitu Cikgu Sheila, Ckgu Joeanna dan Cikgu Radzi terima kasih atas kerjasama anda. Buat barisan guru tingkatan 6: Cikgu Nazri (Eid), Ckg Megat (Boyo/mat kokok), ckg Azizol Isa (Mat bro), ckg Faisal Hasan, Ckg Joenna, Ckg Sheila, Ckgg Akmal (Jamal), Ckg Subungli, Ckg Inting, Ckg Rosita, Ckg Wan Amalia dan Ckg Elianee. Terima kasih atas kerjasama dalam barisan guru tingkatan 6. 

 
Dan akhir sekali buat semua rakan guru dan staf d SMK Selirik, SMK Kapit dan SMK Kapit 2.... Maaf kerana tidak termampu untuk kawe senaraikan semua nama kerana terlalu banyak rakan sahabat. Terima kasih untuk semua; untuk nilai persahabatan yang sagat ternilai.. Terima kasih atas sokongan kepada jualan "Nasi Lemak Abe Mad" dan juga nasi kerabu buat seketika dulu. Tanpa kalian, tidak mampu untuk kawe hidupkan suasana ceria dalam kehidupan kawe di Kapit. Sila like page Muallim Adham untuk melihat kembali kenagan kita di Kapit dalam gambar pelbagai aktiviti semasa perkhidmatan kawe.. 

Alhamdulillah, dalam dunia pendidikan memang sangat mencabar (tidak dinafikan kerjaya lain pon ada cabarannya tersendiri)... jangan putus doa untuk memberi kita kekuatan menghadapi segala rintangan ni. Kerana pejuang... jalannya penuh dengan mehnah. Semoaga kalian terus maju jaya.

Wassalam
Muallim Adham. 

Sunday, November 17, 2013

Challengging Journey: From Kapit to Belaga

  
Bismillah. Setelah lebih 5 tahun berkhidmad di Kapit. Kali ini kawe ditugaskan untuk melaksanakan tugas rasmi ke Belaga. Memandangkan Belaga adalah sebuah daerah kecil dalam Bahagian Kapit, maka sering berlaku pertukaran "service" antara guru-guru dalam Bahagian Kapit (Dalam bahagian Kapit ada 3 daerah kecil iaitu Kapit, Song & Belaga. Dalam Bahagian Kapit hanya ada 8 sekolah menengah iaitu SMK Kapit, SMK Kapit 2, SMK Selirik, Balleh, SMK Song, SMK Katibas, SMK Belaga dan SMK Bakun). Maka guru di Bahagian Kapit sering menempuh perjalanan jauh bagi tujuan tugas rasmi seperti mengawas peperiksaan, melaksanak pentaksiran, menghadiri taklimat, bekursus dsb.. 
 

Perjalanan dari Kapit ke Belaga (digambarkan dengan garisan biru dalam peta di atas) kebiasaannya menggunakan bot ekpres mengambil masa 5 jam. Namun disebabkan penutupan empangan di Bakun menyebabkan paras air sungai rejang dari Kapit-Belaga berada di paras yang rendah (surut). Keadaan ini menyebabkan bot ekpres dari Kapit ke Belaga tidak dapat diteruskan sehinggalah paras air sungai kembali naik, itupun selepas pintu empangan di Bakun dibuka untuk melepaskan air. Keadaan ini amat memenatkan kerana saya terpaksa melalui perjalanan yang jauh iaitu Kapit-Sibu-Bintulu-Belaga (digambarkan dengan garisan merah dalam peta di atas). 

Seperti biasa, perjalanan saya dari Kapit ke Sibu mengambil masa 3-4 jam dengan menaiki bot ekpres. Tambang bot ekpress masa ni dijual pada harga RM20-RM30 bagi setiap seat. Saya terpaksa menggunakan bot ekpres seawal 7.30 pagi di Kapit dan tiba di Wharf Sibu pada jam 10.00 pagi. Sesampai di Wharf Sibu, saya terus mengambil teksi menuju ke Terminal Bas Sibu bagi mengejar masa. Di terminal Bas Sibu,ada banyak syarikat bas menawarkan perkhidmatan perjalanan ke semua bandar utama di Sarawak. Saya sempat menaiki bus pada jam 10.45pagi di terminal bas Sibu dengan membayar tiket sebanyak RM20. 

Perjalanan menggunakan bas sangat memeningkan dengan kualiti jalan raya yang tidak baik, banyak goyangan, banyak hentakan menyebabkan saya tidak dapat duduk dengan selesa. Rasa mual seperti mabuk dan hendak muntah. Mungkin tidak biasa dengan keadaan jalan raya di Sarawak. Perjalanan mengambil masa 3-4 jam juga. Dan akhirnya saya sampai di Bintulu pada jam 2.00 petang. 
 
Di Bintulu saya menempah pacuan 4 roda (4WD) untuk meneruskan perjalanan yang lebih mencabar ke Belaga. Setelah mengisi perut, kami meneruskan perjalanan ke Bakun dan melalui jalan lori balak yang tidak berturap ke Belaga. Kebiasaan cas yang dikenakan bagi sebuah 4WD dari Bintulu-Belaga adalah sebanyak RM240. 

 
Perjalanan menggunakan 4WD ini mengambil masa 4-5 jam. Dari Bintulu ke simpang Bakun melalui jalan raya berturap, maka perjalanan adalah lancar. Sebaik sahaja melepasi simpang Bakun, pemandu 4wD saya memilih jalan pintas ke Belaga dengan melalui laluan balak tidak berturas. Agak mencapar dengan keadaan jalan yang licin, sudut cerun yang tinggi... hanya pemandu berpengalaan sahaja mampu mengendalikan 4WD ini. Jika hari hujan, perjalanan ini agak berisiko dengan keadaan jalan yang licin dan becak meningkatkan risiko kemalangan serta tayar tersangkut dalam lopak. Sebab itu ramai pemandu 4WD mengambil keputusan untuk tidak meneruskan perjalanan jika cuaca hujan. 

 
Hampir 6.30 petang, akhirnya kami selamat sampai di SMK Belaga; merupakan sebuah sekolah pedalaman. Sekolah ini adalah sekolah kategori pedalaman P1 dimana guru-guru di sini layak menerima elaun P1 sebanyak RM500 sebulan. Namun dengar cerita pembayaran elaun P1 ini sedang dinilai semula. Saya harap elaun P1 ini tidak dinilai untuk dimansuhkan kerana saya fikir guru di sini layak diberi elaun ini. Pada waktu ini sudah masuk waktu magrib dan saya terus menumpang ke rumah sahabat iaitu Cikgu Faiz. 

 
Saya dibawa makan malam ke kedai makan Dinaz di Belaga. Di sini saya terjumpa ikan empurau seberat 13kg. Ini adalah antara ikan termahal di sini. Ikan seberat ini dijual pada harga RM700/kg. Menurut pemilik kedai, ikan ini sudah ditempah dan menungu pembeli datang mengambilnya. 

SEBAHAGIAN PEMANDANGAN BLOK PRA-U (TINGKATAN 6) SMK BELAGA 
 
Di Belaga, antara menu simple pernah saya makan adalah nasi goreng daging rusa. Di Belaga, daging rusa biasa digunakan sebagai sumber daging kerana harga daring rusa lebih murah berbanding daging import sejuk beku. Secara logiknya memang benar apabila dilihat dengan perjalanan yang sukar membawa barang runcit ke Belaga. Daging rusa di Belaga dijual pada harga RM20/kg (yang halal) berbanding daging sejuk beku yang lebih mahal dari harga ini. 

 
Yang menariknya, di kawasan pedalaman ini, ada kemudahan gelanggan tennis. Saya berkenalan dengan Cikgu Fahmi Omar berasal dari Perak. Beliau yang membawa saya bermain di sini. Sekurang-kurangnya dapat menggilangkan bosan di Belaga. Di Belaga, sebolehnya kita perlu aktif dengan sukan kerana ia dapat memperkenalkan kita dengan ramai kenalan baru. Ini lah sebahagian cara berosial yang sihat melalui sukan. Jika tidak, memang akan berlaku kemurungan seandainya kita tidak bersosial sebegini. Disebelah gelanggan tennis, ada juga gelangan futsal bagi penggemar futsal. 

KEADAAN RUMAH KEDAI DI BELAGA

 
Di Belaga, terdapat sebuah perkampungan Melayu. Di sini terletaknya sebuah masjid kecil; Masjid Belaga. Kemesraan penduduk kampung ini sangat baik. Masjid ini adalah binaan dari kayu. Saya amat suka keadaan sebegini kerana mengimbas kembali nostalgia kenangan kehidupan silam masyarakat terdahulu. 

 
Di hadapan masjid, wujudnya Dewan Serbaguna Kampung Melayu, Belaga. Saya tidak pasti apa fungsinya, tetapi percaya segala aktiviti penduduk kampung berlangsung di sini. 

 
Di depan Masjid Belaga juga ada tangki air yang cantik ini hehe.. 

 
Di Belaga juga telah menemukan saya dengan Cikgu Al-Anas merupakan housemate saya di UPSI dan bekas skuod saya dalam PALAPES UPSI suatu ketika dahulu. Agak lama tidak jumpa Ckg Anas ni setelah posting. Akhirnya jodoh kami diketemukan di Belaga. 

  
Cikgu Azhar, berasal dari Pasir Mas antara guru paling senior di Belaga; tidak pernah penat melayan kami di Belaga. Ini antara yang dah jadi lagend di Belaga (sebab lama sangat bertugas di Belaga dan tidak bercadang nak pindah balik semenanjung). 
 
Di Belaga, ramai orang dari hulu menaiki perahu seawal pagi ke pekan kecil Belaga untuk memasarkan hasil pertanian dan tangkapan. Tidak seperti di pasar Kapit, di Belaga kebanyakannya menjual hasil ini di kaki lima kedai. Hasil tangkapan seperti ikan sungai yang segar menjadi rebutan. Sebagai contoh ikan baung dijual serendah RM18/kg. 



 
Inilah sebahagian dari pemandangan di Belaga. Sempat bergambar di Sungai Belaga ni. 


Bagi sahabat sekalian, ini lah gambaran yang ringkas boleh saya sampaikan tentang Belaga. Bagi guru di SMK Belaga, mereka biasanya akan mendarat di Airport Bintulu sebelum meneruskan perjalanan bertugas ke Belaga. Semoga bermanfaat buat pembaca sekalian. wslm. 

Saturday, November 16, 2013

Perkongsian Amalan Terbaik

Bismillah. Agak lewat rasanya untuk menulis post ini. Namun inilah masa yang sempat  dilapangkan bagi mencoret kenangan pengalaman bermakna melibatkan Perkongsian Amalan Terbaik (PAT) bersama rombongan dari sebuah sekolah yang di Sibu. 

Ianya adalah Program Peningkatan Profesionalisme Guru 2013 bersama rombongan dari SMK Sacred Heart, Sibu yang berlangsung pada 18-19 Oktober di SMK Selirik, Kapit. Rombongan dari SMK Sacred Heart terdiri daripada Pengetua SMK Sacred Heart, Penolong-Penolong kanan dan beberapa guru yang berpengalaman; telah membuat perkongsia amalan terbaik dalam sistem pengurusan di sekolah. 

Kami dibahagikan kepada beberapa kumpulan mengikut bidang tugas dan menjalani sesi takruf, taklimat dan soal jawab berkenaan PAT dalam pendidikan dalam usaha untuk membantu kecemerlangan pendidikan anak-anak. 

Keseluruhannya, program ini berjalan dengan lancar dan banyak input dapat dikongsi bersama. Semoga program seumpama ini dapat diteruskan pada masa akan datang. 

Popular Posts

Bismillah

Salam sayang dari kejauhan buat isteriku yang sentiasa menghitung hari untuk bertemu suaminya.

Jentera Z1000

Jentera Z1000
Satu kepuasan

Renungan