Assalamualaikum..

Ya Allah, Kau percomelkanlah keselamatan dan kesihatanku, Kau teguhkan ketaqwaanku dan istiqamahku, jauhkanlah diriku dari diperkenakan kesedihan dan kekecewaan pada masa sekarang dan akan datang, Sesungguhnya Engkaulah Maha Pendengar.

Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami agar isteri kami dan anak cucu kami menjadi penyenang hati kami, dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang2 yang bertaqwa (al-Furqan:74)

Thursday, November 3, 2011

Apa kata Muallim mengenai ASST

OBismillah. Tepat jam 1150 tarikh Nov 3, 2011.. tamat juga kawe membaca ASST dengan kegigihan yang tak seberapa menjangkaui batasan tugas & tanggungjawab. Satu kepuasan tercapai bila mengkhatamkannya. Bukan hanya sekadar plot cerita, kawe percaya setiap bacaan ada ibrah tersendiri yang perlu kita cedok dan hayati serta tanam dalam kehidupan kita.
Terima kasih la buat penulis yang menukilkan karya ni yang sebenarnya kawe anggap bukan hanya sebuah karya, tetapi lebih luas peranannya dalam mendidik masyarakat, dalam memberi kefahaman kepada masyarakat yang membacanya dengan tidak putus2 dengan kasih sayang untuk diterjemahkan ke dalam kehidupan kita.

Kawe cukup yakin, pembaca akan turut mengembara ke dalam cerita ASST. Kawe juga yakin begitu banyak mis jelitawan yang mengimpikan kehadiran watak hilman ke dalam hidup mereka. Malah pasti ada yang terbawa ke dalam mimpi. Manakala pasti juga ramai plak mr jelitawan yang mengimpikan kehadiran watak intan ke dalam hidup mereka. Itu la lumrah kita sebagai manusia yang normal. Namun kawe cuba sedaya upaya untuk memberi sedikit ulasan/ komen/ keritikan/ dan seangkatannya dengan penuh adil, tidak bias dan tanpa dipengaruhi oleh perasaan dan mana-mana pihak. Kerana siapa la kita semua untuk sempurna? Siapalah kita untuk mendapat yang sempurna. Watak-watak yang wujud juga tidak sempurna. Ketidak sempurnaan watak rekaan ini lah yang hendak kita belajar, perlu kita cari ibrahnya tersendiri. Bukannya kita hanya hanyut dengan plot, dan mengharapkan apa yang kita harap.


Tidak dinafikan, plot cerita menarik. Penyampaian bersahaja dan tidak memberatkan minda kerana begitu santai. Gaya bahasa mudah difahami, sesuai untuk segala lapisan masyarakat. Kawe bukan la orang sastera yg layak untuk mengulas dari sudut sastera seperi metafora, unsur suspen, dsb.. cuma untuk ajak sahabat pembaca sekalian untuk berfikir sejenak.

Kawe terfikir2 kenapa watak kehidupan mewah melampau-lampau diketengahkan dalam ASST. Kadang2 kawe rasa tak logik. Kenapa ianya tidak dibuat dalam keadaan sederhana. Mesti ada logik tersendiri yang nak disampaikan penulis. Jika dalam situasi ekonomi yang sederhana pasti lebih menyentuh hati pembaca kerana lebih banyak yang matching dengan kehidupan mereka. Namun mungkin nak ditunjukkan bahawa Islam itu tidak menghalang umatnya untuk mengumpul harta. Dan ianya tidak salah malah ianya terpuji jika pemegang amanah harta adalah orang yang bertaqwa. Dimana harta2 yang melimpah ini dikembalikan kepada orang yang berhak melalui zakat.

Lagi terkejut bila mendapat maklumat apabila ramai sangat pembaca yang ingin menjadi model kepada watak Hilman dan Intan. Sehingga sanggup berselisih faham. Ini adalah satu perkara sia2 dan tiada langsung faedah kepada kita semua. Apahal kemaruk sgt nk jadi hilman atau pon nak jadi intan? Itu hanya watak bayangan dan rekaan semata2 dan kedua2 watak ni tidak la sempurna.. sepatutnya lebih baik kita bercita2 utk mencontohi sikap baik mereka seperti saling menjaga dalam perhubungan lelaki dan perempuan.. tak perlu la berebut nak jadi model hilman atau pun intan. Memadai la kita mencipta watak diri kita sendiri dengan akhlak2 terpuji sebagaimana akhlak yang dimiliki watak hilman dan intan. Yang buruk kita boleh ambil iktibar. Yg baik kita contohi.

Saya mengangap ianya adalah benda yg remeh utk difikirkan. Jika ada yg ingin menjadi hilman atau intan.. teruskan la menJADI.. tak perlu la nak kecoh bagitau satu dunia bahawa "saya la Intan, saya la Hilman". Dok diam2.. dan anda anggap la diri anda adalah Hilman atau Intan. Tak perlu kaitkan dengan mana2 pihak. Kan senang begitu.. ayyyaaa.. byk lagi masalah yang nak minta kita semua fikir. Seperti masalah sosial.. gejala pergaulan bebas, masalah ramai masyarakat yang tidak solat. Kdg2 kita terlalu membuang masa memikirkan benda remeh berbanding masalah yang lebih penting seperti masalah ummat..

Huhu saya sekadar berkongsi idea... Smua berhak utk tdk setuju dgn idea ni.. andaikan jika kita semua berfikir "macammana kita nak tanam sikap saling menjaga hubungan lelaki dan perempuan seperti hilman & intan" dlm msykt kita.. jika diperhatikan dalam cerita, mereka cukup terpelihara. walaupun berdua-duan dalam kereta, di tepi pantai dan di dalam bilik mahupun di kandang kuda, mereka cukup menjaga. Persoalannya adakah remaja diluar yang bercouple mamppu melakukan seperti Hilman dan Intan? Bagi saya tidak mustahil.. namunn mulut kata boleh buat.. tetapi orang yang ketiga iaitu syaitan tidak berdiam diri.

Saya tidak pasti (dlm cerita ASST) jika Hilman dan Intan yang selalu keluar berdua-duan itu berteman denga mahram atau tidak. Jika tidak, ini sedikit memberi contoh yang tidak baik kepada pembaca. Walaupon dalam cerita ini mereka saling mnjaga, tetapi ianya tetap menimbulkan fitnah kerana berdua-duan. Dan pasti segelintir pembaca yang tidak sedar dan terpengaruh dengan watak ini akan terdorong meniru aksi sebegini dengan alasan mereka saling menjaga. Ditambah pulak dengan keutuhan janji manis oleh pasangan lelaki dan wanita bahawa ingin menjaga adab batasan pergaulan. Namun kita lupa, mulut memang mudah berkata2.. namun bila sudah berdua-duan, susah untuk diduga. Paling tidak tetap menimblkan fitnah dan tidak manis dipandang. Biarlah keikhlasan kita disertai dengan tindakan "mengelak".. itu lebih baik.

Selain itu saya juga tertarik dengan sifat "cemburu" dalam ASST. Ketahuilah cemburu ini sangat penting untuk menjaga perhubungan. Suami mencemburui isteri adalah penting. Begitu juga isteri mencemburui suami. Perasaan ini la mendorong kedua2 mereka untuk saling menjaga. Saling berhati-hati. Sekali gus dapat menjaga perhubungan mereka. Kerana sifat cemburu ini suami terdorong untuk memerhati tindakan isterinya.. jika sudah melampaui batas, maka teguran dibuat. begitu juga isteri.

Saya sebenarnya tidak lah pandai untuk membuat refleksi mengenai ASST. Minta maaf kepada pihak berkenaan hehe. Namun sebenarnya ASST mampu membentuk jiwa pembaca terhadap dunia kasih sayang. Kasih sayang kepadaNya menyebabkan kita mendapat kasih sayang lain di dunia.. Jangan sesekali kita melebihkan kasih sayang kita kepada yang lain selain kepadaNya. Akhir kata secara jujur saya ucapkan tahniah kepada penulis kerana telah membuatkan saya terharu dengan watak Hilan dan Intan. Telah membantu saya muhasabah diri mengenai hidup. Teringat kawe akan nasihat daripada Ust Pahrol dalam blog Genta Rasa, kita perlu faham bahawa hidup ini ada peraturannya. Salah satu peraturannya ialah apa yang kita hendak tidak semuanya akan dapat dicapai. Inilah ‘rules of life” –sunahtullah. Siapa yang tidak mahu menerima hakikat ini … maka tidak layaklah dia hidup. Misalnya, kalau kita main bola, kena gunakan kaki. Tidak boleh gunakan tangan. Siapa yang hendak gunakan tangan juga, maka dia tidak layak bermain bola.

Wallahu 'Alam

No comments:

Popular Posts

Bismillah

Salam sayang dari kejauhan buat isteriku yang sentiasa menghitung hari untuk bertemu suaminya.

Jentera Z1000

Jentera Z1000
Satu kepuasan

Renungan